Shaykh
Arifullah Shah


Wednesday, 1 Oct 1941,
10 Ramadhan 1360
Shaykh
Habibullah Shah


Sunday, 31 Oct 1971,
11 Ramadhan 1391
Shaykh
Qurbi Shah


Friday, 07 Feb 1975,
25 Muharram 1395
Shaykh
Nurillah Al-Mustafa


Friday, 30 Aug 1991,
20 Safar 1412
Shaykh
Abil Khair Athani


Saturday, 01 Nov 2003,
06 Ramadhan 1424
Shaykh
Baqibillah Shah


Monday, 16 Feb 2015,
25 Jamadil Awal 1436
Shaykh
Fasehullah Shah


Our Murshid

Main Navigation
 
Prayer Times
 
Current Moon
 
CURRENT MOON
 
Flag Raising
  Thumbnail
 
 
Search the Holy Quran
Search in the Quran:
Download Islamic Softwares FREE | Free Code
www.SearchTruth.com
 
Mecca & Medina Live Stream
 
Listen to Holy QUR'AN

 
 

 

 
 
Mengikat janji

Perjanjian ‘Aqabah

Perjanjian ‘Aqabah yand Pertama

Six men of

Seramai 6 orang dari Khazraj telah di utus untuk menyampaikan Syiar Islam kepada rakyatnya yang mendengar. Pada musim panas berikutnya, iaitu pada AD 621, 5 orang di antara mereka telah mengulangi ibadah Haji dengan membawa 7 yang lain termasuk dua dari Aws.

 
Di 'Aqabah, kesemua 12 orang itu telah menterai janji kepada Nabi S.A.W, dan ini di kenali sebagai Perjanjian Pertama Aqabah.
 
Salah seorang dari mereka telah berkata:
 
"Kami telah berjanji taat setia kami kepada Rasulullah S.A.W pada malam Pertama 'Aqabah; bahawa kita tidak akan menyekutukan Allah; bahawa kita tidak akan mencuri; tidak berzina; tidak membunuh anak/cucu kita (yang merujuk kepada amalan yang telah berkembang di Arabia antara Badwi miskin, terutama dalam masa kelaparan, dari menanam bayi perempuan yang tak diinginkan); tidak memfitnah dan tidak akan melanggar suruhan Baginda dalam apa yang benar.

 

Dan Nabi s.a.w bersabda kepada kami: 'Jika anda memenuhi janji ini, maka syurga adalah milik anda, dan jika kamu melakukan salah satu dosa-dosa ini dan kemudian menerima hukuman untuk itu di dunia ini, yang akan berfungsi sebagai penebusan.
Dan jika kamu menyembunyikannya hingga ke hari kiamat, maka itu adalah untuk Allah menghukum atau memaafkan, bahkan seperti yang Dia kehendaki. " "
 

Perjanjian 'Aqabah yang Kedua

Umat Islam dari Yathrib, seramai tujuh puluh tiga lelaki dan dua perempuan, bertolak untuk melakukan Ibadah Haji dan berharap akan menemui Nabi S.A.W

Kabilah mereka di sertai para politeis dari Yathrib untuk menziarahi agama mereka di Mekah. Di-dalam perjalanan itu seorang Khazrajite terkenal, Abu Jabir 'Abdallah ibn' Amr - pemimpin dan seorang yang besar pengaruhnya, dari Bani Salimah telah memeluk agama Islam di lembah Mina.

Selepas Ibadah Haji, mereka bersepakat untuk bertemu dengan Nabi (saw) pada malam kedua secara rahsia, seperti 'Aqabah yang lalu.

Salah seorang dari mereka berkata: "Kami tidur pada malam itu dengan orang-orang kami di kabilah.Setelah berlalunya sepertiga malam, kami merangkak keluar dari antara yang tidur untuk menemui Rasulullah (saw). Kami berkumpul berdekatan dengan lembah Aqabah. Di sana kami menunggu sehingga Rasulullah (saw)sampai bersama pakciknya Abbas, pada masa itu Abbas masih dari agama umat-nya,yang hadir umtuk memastikan perjanjian ini boleh di percayai.

Setelah Rasulullah (saw) duduk Abbas berkata: 'Orang-orang dari Khazraj' - ini adalah adat kaum Arab untuk memberi ucapan - 'Kamu mengetahui nilai yang kamu pegang dan hormati Muhammad (saw), dan kami telah melindungi beliau dari kaum kerabat nya sehingga dihormati oleh mereka dan selamat di negaranya.

Namun Beliau memulang kepadamu dan menyertai dirinya dengan anda, jadi, jika kamu menyangka bahawa kamu akan teruskan perjanjian kamu dengan beliau, dan akan melindunginya terhadap segala yang akan menentang beliau, anda akan menanggung beban yang kamu telah berjanji. Tetapi jika kamu rasa kamu akan mengkhianatinya atau gagal setelah beliau ada dengan kamu, pergi dari sini sekarang juga. "

"Kami telah mendengar apa katamu, " mereka menjawab," tetapi bersabdalah, Wahai Rasulullah, dan memilih untuk dirimu sendiri dan untuk Tuhanmu apa yang kamu mengingini."

Setelah membaca ayat dari Al-Quran dan berdoa kepada Allah dan buat umat Islam, Nabi (saw) bersabda: "Perjanjian ini dengan bersyarat bahawa kamu berjanji kesetiaan kepada saya seakan ikatan anda untuk melindungi saya seperti kamu melindungi wanita dan anak-anak kami. "Bara' berdiri dan mengangkat tangannya dan berkata:" Demi Allah yang mengutus kamu dengan kebenaran, kita akan melindungi kamu seperti yang kita melindungi mereka. Jadi terimalah janji setia kami, "Wahai Rasulullah, kerana kita adalah ahli berperang dan memiliki senjata yang telah diwariskan dari ayah ke anak".

Seorang lelaki dari Aws kemudian berkata: "Wahai Rasulullah, kami ada hubungan dengan orang lain "-maksudnya orang-orang Yahudi-" dan kami bersedia untuk memutuskanya dari mereka. ? Tetapi, seandainya kita melakukan ini dan kemudian Allah memberi kemenangan kepadamu, adakah kamu akan kembali kepada kaum Mu dan meninggalkan kami." Tersenyum Nabi lalu bersabda:" Sebenarnya, aku adalah milikmu dan kamu milikku. Jika esiapa menentang kamu, saya akan menentang mereka. Jika sesiapa yang kamu berdamai, dengan mereka saya akan berdamai. "

Kemudian Baginda bersabda: "Pilihlah dua belas lelaki dari kaum mu sebagai pemimpin yang dapat menjaga hal urusan kamu." Dua belas pemimpin telah di lantik, sembilan dari Khazraj dan tiga dari Aws.Ini berdasarkan

62 orang lelaki dan 2 perempuan dari Khazraj sedangkan hanya 11 berasal dari Aws. As’ad dan Bara adalah diantara sembilan pemimpin Khazraj. Sa’d Ibn Muadh yang mengwakili Usaid adalah di antara tiga pemimpin dari Aws.

Ketika mereka bersiap sedia untuk berjanji dengan diri mereka sendiri dan satu per satu kepada Nabi (saw), seorang Khazraj, salah satu daripada dua belas yang telah berjanji dirinya tahun lepas, membuat ishyarat bahawa mereka perlu menunggu dan berkata kepada mereka: "Wahai lelaki dari Khazraj, adakah kamu memahami erti perjanjian kepada Beliau?".

"Kami tahu," kata mereka, tapi ia mengabaikan mereka dan selanjutnya berkata, "Kamu berjanji untuk memerang sesiapa juga, merah atau hitam (Selepas Aqabah kedua, Aqabah pertama dinamakan 'perjanjian perempuan', sahaja untuk perempuan kerana itu tidak mengandungi tugas perang bagi mereka.)

Sekiranya kamu berfikir bahawa kamu akan menderita kehilangan harta dan beberapa orang bangsawan kamu terbunuh, tinggalkanlah Beliau sekarang juga, kerana jika kamu meninggalkan Beliau pada masa depan maka kamu akan mengaibkan diri anda di dunia dan akhirat nanti. Mereka berkata, "Apakah meskipun harta milik kita akan hilang dan orang bangsawan kami dibunuh, dan apa akan jadi milik kita nanti, Wahai Rasulullah?."Jika kami memenuhi janji kepadamu, Bersabda Rasulullah :'Syurga'," Lalu mereka berkata" Hulurlah tangan Mu" dan Beliau menghulurkan tangannya dan mereka berjanji sumpah kesetiaan mereka.

Dan ketika itu Syaitan sedang melihat dan mendengar dari atas 'Aqabah, dan ketika ia tidak bisa menahan dirinya lagi dan dia berteriak dengan suara yang paling keras dan berbicara nama Mudhammam, terkutuk, dan Nabi (saw Nya) tahu siapa orang itu yang telah demikian menangis, dan ia menjawab, katanya: "Ya musuh Allah, aku tidak akan memberi engkau kesempatan."

. ..
Khanqah Khairiyyah's Abil Khair Organization @ Khanqah Khairiyyah HTML Sitemap
Website